BISNIS AMDK

7
Dilihat 23,605 Kali

Bisnis Air Minum Dalam Kemasan (AMDK) kian menggiurkan karena kebutuhan masyarakat akan air minum terus meningkat seiring dengan pertumbuhan jumlah penduduk. Masyarakat kota kini sudah pada taraf tak bisa lepas dari AMDK. Itu sebabnya industri ini terus berkembang, dan perusahaan yang menggarap bisnis ini makin banyak.

Saat ini total konsumsi air mencapai 26 miliar liter per tahun. Padahal, ketersediaan air yang layak minum, berkualitas dan terjamin kesehatannya, makin sulit diperoleh.

Dari segi penjualan, industri ini mengalami pertumbuhan dari tahun ke tahun. Data dari Asosiasi Produsen Air Minum Dalam Kemasan Indonesia (Aspadin) menunjukkan angka yang mengejutkan. Jika penjualan AMDK pada 2001 mencapai 5,4 miliar liter, setahun kemudian naik 31,5% menjadi 7,1 miliar liter. Lalu, pada 2003 meningkat 14,1% mencapai 8,1 miliar liter.

Aspadin menargetkan penjualan AMDK tahun ini tumbuh 10% menjadi 12 miliar liter. Peningkatan konsumsi diperkirakan terjadi pada semester II 2006 dengan asumsi musim kering mulai terjadi pada rentang waktu itu. Menurut Willy Sidharta, ketua umum Aspadin, seperti dikutip Bisnis Indonesia, dibandingkan pertumbuhan 2005 yang mencapai 11%, target penjualan tahun ini cenderung menurun karena kondisi musim yang tidak normal.

Meski AMDK bisnis “basah”, bukan berarti tak ada ganjalan. Selain musim yang tidak normal, maraknya depot Air minum isi ulang “memaksa” industri AMDK mengoreksi targetnya.

Bisnis AMDK digarap oleh puluhan perusahaan, baik besar, menengah, maupun kecil. Menurut Aspadin, saat ini ada 480 perusahaan AMDK, tetapi yang berproduksi hanya 350—dengan 165 di antaranya tergabung dalam Aspadin. Kini ada kurang lebih 600 merek AMDK yang aktif.

Perusahaan AMDK ini eksis mulai 1973 dengan kapasitas produksi 6 juta liter per tahun. Kini mereka memiliki kapasitas produksi kurang lebih 12,6 miliar liter per tahun (2005) dengan volume penjualan 10,1 miliar liter.

Bisnis AMDK pun dilirik oleh perusahaan asing. Itu karena pasarnya yang masih terbuka lebar. Tingkat konsumsi AMDK di Indonesia 36 liter per kapita per tahun. Angka ini relatif kecil dibanding Thailand (70 liter per kapita per tahun), AS (80), Perancis (140), dan Italia (165).

Selain berperan dalam penyediaan air minum untuk konsumsi dalam negeri, produk industri AMDK juga menyumbang devisa. Produk industri AMDK telah masuk ke berbagai negara, seperti Singapura, Portugal, Timor Timur, Jepang, Malaysia, dan Hong Kong. Berdasarkan data, nilai ekspor produk AMDK pada 1999 mencapai US$3,9 juta dan turun jadi US$3,4 juta pada 2005.

Namun, di sisi lain, Indonesia juga mengimpor produk AMDK dari Perancis, Malaysia, dan Singapura. Kalau pada 1999 nilainya mencapai US$0,39 juta, pada 2001 turun menjadi US$0,31 juta. Sayangnya, pada 2005 impornya meningkat lagi menjadi US$0,99 juta.

Perkembangan industri ini juga diiringi dengan berbagai masalah yang timbul bersamaan. Di antaranya, ada beberapa industri AMDK yang masih belum menerapkan cara-cara berproduksi yang baik dan benar, maraknya penggunaan botol bekas, atau galon merek perusahaan lain, serta adanya pemalsuan penggunaan tanda SNI.

Belum diketahui berapa total pangsa pasar AMDK di Indonesia. Namun, total penjualan AMDK di Indonesia saat ini diperkirakan lebih dari Rp3 triliun per tahun. Dari angka tersebut, ternyata merek Aqua dan VIT menguasai pangsa pasar 45%, lalu sebesar 30% oleh merek-merek lain, yaitu AdeS, Total, Club, 2-Tang, dan Oasis. Sementara itu, 25% lainnya diperebutkan oleh ratusan merek yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia.

Menjamurnya AMDK ini, selain karena praktis penggunaannya, juga karena rasanya yang cocok dengan lidah kebanyakan masyarakat Indonesia. Apalagi, dengan mengonsumsi AMDK, rasanya ada jaminan bahwa air yang diminum benar-benar sehat karena sudah melalui suatu proses yang ketat. Sementara bagi investor, industri AMDK merupakan salah satu primadona pilihan investasi karena, pertama, proses pengolahannya tidak terlalu rumit. Teknologinya mudah diperoleh. Kedua, investasinya tidak terlalu besar, apalagi dengan makin banyaknya perusahaan-perusahaan lokal yang mampu membuat mesin-mesin pengolahan AMDK dengan kualitas internasional. Ketiga, prospek pasarnya sangat menjanjikan.

Maka, tak heran jika di tingkat eceran AMDK menguasai 67% pangsa pasar minuman. Pangsa selebihnya dikuasai oleh minuman serbuk siap saji (11,75%) dan minuman berkarbonasi (10,42%).

sumber : wartaekonomi

Silahkan simak disini untuk informasi Syarat dan Ketentuan AMDK

truk2

Untuk permintaan PROPOSAL AMDK (kemasan Galon) lengkap dengan Syarat SNI, MD, Estimasi Rugi LAba dan Standard Operating Porsedur, dikenakan biaya Rp.1 juta.

Informasi Lengkap : 0811 88 3185 atau 0816 99 3185

Good Luck, Good Health !

FUDJI WONG

7 KOMENTAR

  1. Permintaan PROPOSAL AMDK (kemasan Galon) lengkap dengan Syarat SNI, MD, Estimasi Rugi LAba dan Standard Operating Porsedur, bagaimana caranya agar saya bisa dapat proposal dari anda.Apakah saya transfer uang ke rek. anda atau harus mengambil sendiri ke jogya.

  2. shalom,saya lok di jakarta,saya ingin bertemu dg salah satu staf untuk dpt mendengarkan lebih mendalam masalah usaha air isi ulang ini.
    Saya awam dibidang ini,dan ttg proposal yg ditawarkan itu bagaimana caranya agar saya bisa dapatkan.tolong segera beri balasan melalui email saya.thanks.GBU

    salam sejahtera;
    leonardus.s.w

  3. saya tertarik mengenai blog investasi pabrik AMDK (galon,gelas,botol) dengan total investasi Rp.350jt,apakah itu sudah termasuk dengan mesin pengemasan gelas,botol,dan galonnya?
    mohon penjelasannya,trims

    • @Ogi – Spec 350 jt ada di situ semua, termasuk apa apa yang anda dapatkan : http://fujiro.com/products-page-2/amdk
      untuk info lanjut silahkan hubungi 0811883185 – Kami sarankan untuk datang ke FujiRO untuk diskusi lagnsung mengingat buat pabrik jauh lebih repot dan rumit daripada buka depot isi ulang. Apalagi ini berhubungan dgn investasi Ratusan Juta rupiah. Jadi sangat lah bijak anda Datang untuk diskusi, konsultasi dll, akan jauh lebih baik sekali ketimbang via email, sms maupun telepon.

Leave a Reply